70 Tahun Merdeka Buktikan Indonesia Berkarakter dan Sejahtera

0
77

RMOL. Hari Proklamasi Republik Indonesia (RI) yang ke-70 tahun harus jadi momentum bagi pemerintah lebih bekerja keras, cerdas, dan terarah untuk kemajuan bangsa.

“Kita semua ingin Indonesia kembali berkarakter, bermartabat, adil dan sejahtera seperti imajinasi para pendiri republik dan cita-cita kemerdekaan yang tertuang dalam konstitusi,” kata Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Jazuli Juwaini di Jakarta, Senin (17/8).

Karenanya, tambah Jazuli, Fraksi PKS mengajak semua pihak khususnya pemerintah sebagai nakhoda RI untuk berefleksi “Sudahkah kita merdeka dalam arti sebenarnya?”

“Bung Karno pernah berkata setiap bangsa sejatinya punya kepribadian sendiri. Pendiri republik telah mencanangkan kepribadian kita dalam sila-sila Pancasila dan UUD 1945. Masihkah kita menjadikannya pedoman kehidupan berbangsa?” tambah Jazuli.

HUT ke-70 Kemerdekaan R , kata Jazuli, terasa lebih spesial karena seiring dengan itu hadir pemerintahan baru. Namun, pertanyaannya apakah pemerintahan baru membawa harapan baru atau tidak.

Selain itu, apakah jargon nawacita, trisakti, revolusi mental sebagaimana didengungkan oleh Bung Karno dahulu terasa makna dan realisasinya dalam kebijakan nyata di tangan pemerintahan baru ini. Atau ia hanya sekedar jargon tapi miskin praktek?

Realitasnya, dalam pandangan Fraksi PKS, sejumlah kebijakan pemerintah justru menjauhi idealitas jargon tersebut, mulai dari penaikan harga akibat dicabutnya atau dihapusnya sejumlah subsidi rakyat (BBM, TDL), kebijakan importasi, penjualan aset, hutang luar negeri yang bertambah, dan lain-lain.

Karena itu, politisi PKS asal Banten ini meminta agar pemerintah tidak lagi membuat kebijakan yang menyulitkan ekonomi rakyat dan fokus pada kebijakan yang prorakyat berbasis kemandirian dan kadaulatan dalam negeri.

Meski begitu, beberapa program pemerintah disambut positif Fraksi PKS, yaitu membangun dari pinggiran (daerah-daerah dan desa-desa), pengarusutamaan pembangunan maritim melalui poros maritim, dan reforma agraria.

“FPKS DPR akan berlaku objektif. Selama program atau kebijakan pemerintah prorakyat, Fraksi PKS akan menjadi yang pertama mendukungnya, tapi sebaliknya jika menyengsarakan rakyat Fraksi PKS terdepan dalam mengkritik dan menghadangnya,” pungkas anggota DPR RI yang duduk di Komisi III ini.

http://politik.rmol.co/read/2015/08/18/213789/70-Tahun-Merdeka-Buktikan-Indonesia-Berkarakter-dan-Sejahtera

NO COMMENTS

LEAVE A REPLY

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.